forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Forumku Regional > Forumku Asiaku > Korea
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Korea Forum ini Membutuhkan Moderator, Silakan mendaftar !!!

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 10th February 2018, 09:23 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 220
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Strategi ‘Hidung Berdarah’ Amerika untuk Korea Utara Tak Sepenuhnya Gila

Mengancam untuk mempermalukan rezim Kim dengan strategi “Hidung Berdarah” yang dapat menciptakan sebuah kesempatan untuk mengatasi isu-isu Amerika yang lebih luas dengan Korea Utara, namun tidak ada jaminan bahwa Trump akan memanfaatkannya.

Oleh: Steven Metz (World Politics Review)

Selama beberapa bulan terakhir, pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dilaporkan telah mempertimbangkan sebuah serangan militer preventif yang terbatas terhadap Korea Utara, yang disebut strategi “hidung berdarah.”

Mendapat motivasi terbesar dari penasihat keamanan nasional Presiden Donald Trump, Letnan Jenderal HR McMaster, hal ini didasarkan pada keyakinan bahwa jika Korea Utara memiliki kemampuan untuk menyerang AS dengan senjata nuklir, Washington tak akan bisa melakukan campur tangan dalam Semenanjung Korea, sehingga memungkinkan Pyongyang untuk meningkatkan agresinya terhadap Korea Selatan dan negara-negara terdekat lainnya.

Satu-satunya cara untuk mencegah skenario ini, menurut pemikirannya adalah, serangan militer terhadap Korea Utara yang tidak menghilangkan fasilitas rudal dan senjata nuklir sepenuhnya, namun menandakan niat Amerika untuk terus membatasi program nuklir Pyongyang. AS diharapkan akan memberi Pyongyang serangan yang membuat “hidung berdarah” tanpa memprovokasi pecahnya perang habis-habisan.

Bisa dipahami, ide ini berbenturan dengan oposisi yang melawan dengan gencar, mengingat risiko eskalasi dan pembalasan, terutama terhadap sekutu Amerika, Korea Selatan.

Dewan redaksi The New York Times, misalnya, menuduh pemerintahan Trump “bermain-main dengan api dan amarah.” Mira Rapp-Hooper dari the Atlantik berpendapat bahwa “penggunaan kekuatan preventif Trump akan menjadi reaksi bunuh diri terhadap ketidakpastian.” Peter Beinart telah mengecam “pendekatan Trump yang sembrono menggunakan solusi militer terhadap masalah yang tidak ada.” Dan ini hanya contoh kecil celaan yang penuh semangat yang dilontarkan terhadap strategi” hidung berdarah,” dan semuanya menekankan bahayanya.

Dalam satu hal, mereka semua benar: Bahkan serangan militer AS yang terbatas terhadap Korea Utara berpotensi untuk lepas kendali, sebagian besar karena tidak mungkin untuk memprediksi bagaimana pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan bereaksi. Tapi pada tingkat yang lebih dalam, logika penangkal yang aneh, bahkan paradoksal, sedang dimainkan. Secara kontraproduktif, makin bernafsu AS menggunakan kekuatan militer melawan Korea Utara, semakin kecil kemungkinannya untuk melakukannya.

Pencegahan telah menjadi bagian dari undang-undang dalam sejarah, namun terutama mendukung kebijakan luar negeri Amerika selama Perang Dingin, ketika senjata nuklir membuatnya secara monumental penting untuk menghindari perang dengan Uni Soviet. Menurut logika pencegahan, musuh dapat dicegah untuk melakukan sesuatu jika diyakinkan akan gagal atau mengalami kerusakan lebih besar daripada keuntungan yang mungkin dibuatnya.

Pencegahan membutuhkan kemampuan untuk menggagalkan atau menghukum musuh, sambil secara jelas mengkomunikasikan niat untuk melakukan hal itu. Yang paling sulit, hal itu membutuhkan kredibilitas, yang berasal dari apa yang telah dilakukan sebuah negara di masa lalu, apa yang dikatakannya dan apakah ancamannya dapat dipercaya.

Seperti yang Henry Kissinger ungkapkan dalam buku manuskrip 1957 Nuclear Weapons and Foreign Policy, “pencegahan akan dilakukan dengan sangat efektif jika ada kekuatan militer besar digabungkan dengan keinginan untuk menggunakannya.”

Upaya meredam Korea Utara akan sangat rumit. Ancaman Korea Utara mengembangkan rudal balistik berhulu nuklir, bahkan jika mereka tidak menembakkannya, sudah cukup untuk menghentikan intervensi Amerika di Semenanjung Korea.

Karena tidak realistis untuk mengancam akan memusnahkan Korea Utara dalam skenario ini, strategi “hidung berdarah” dirancang untuk mencegah Kim dengan membuatnya percaya bahwa dia akan menderita karena serangan AS atas provokasinya, yang akan mengekspos kelemahannya dan mungkin menyebabkan dia kehilangan cengkeramannya pada kekuatan—hal yang paling dia takuti.

Peredaman senjata nuklir Korea Utara membutuhkan kemampuan, komunikasi dan kredibilitas. AS tentu memiliki dua yang pertama, namun kredibilitas tetap menjadi tantangan tersendiri. Jadi, pemerintahan Trump harus membuat Kim percaya bahwa mereka mungkin memilih pendekatan “hidung berdarah” sekaligus meyakinkan orang-orang Amerika dan negara-negara sekutu, khususnya Korea Selatan, bahwa strategi ini tidak akan menimbulkan Armageddon.

Satu-satunya cara untuk meniti tali yang halus ini adalah dengan kampanye perpesanan secara longgar berdasarkan teknik polisi baik, polisi jahat. Pejabat pemerintahan seperti Menteri Luar Negeri Rex Tillerson dan Menteri Pertahanan James Mattis adalah polisi yang baik, menekankan perlunya menghindari konflik bersenjata dan menemukan solusi diplomatik, sementara McMaster adalah polisi yang jahat, yang menabuh genderang perang. Untuk membuat rencana ini berhasil, presiden harus nampak ragu-ragu untuk memilih antara diplomasi dan penggunaan kekuatan. Ini mengatakan kepada Kim bahwa nasibnya tergantung pada keseimbangan dan tindakannya sendiri, yang akan menentukan pilihan mana yang dibutuhkan AS.

Jika strategi itu tidak cukup rumit, China juga merupakan salah satu faktor. Sementara Beijing bukan penggemar Kim, negara itu tidak ingin melihat rezimnya runtuh, karena hal itu dapat menyebabkan arus pengungsi berskala besar ke China, dan mungkin penyatuan kembali Semenanjung Korea di bawah naungan Seoul. Jadi, selain menghalangi Kim secara langsung, strategi “hidung berdarah” Trump dimaksudkan untuk mendorong China meningkatkan tekanan pada Kim agar tidak menggunakan rudal balistik berhulu nuklir.

Apakah pemerintahan Trump bisa melakukan manuver rumit ini tanpa harus menggunakan kekuatan, hasilnya tetap harus dinantikan. Dan bahkan jika memang demikian, masalah Amerika dengan Korea Utara tidak akan berakhir.

Dalam sebuah studi Perang Dingin yang penting tentang pencegahan, ilmuwan politik Alexander George dan Richard Smoke berpendapat bahwa ini hanya memberi lebih banyak waktu untuk menyelesaikan konflik yang mendasarinya, namun sebenarnya tidak menyelesaikannya. Ini berarti bahwa meskipun mengancam untuk mempermalukan rezim Kim dapat membuka jendela kesempatan untuk menangani isu-isu Amerika yang lebih luas dengan Korea Utara, tidak ada jaminan bahwa Trump akan memanfaatkannya.

Serangan “hidung berdarah” sangat berisiko, tapi tidak gila untuk satu alasan sederhana: Semakin Kim yakin Amerika Serikat akan menggunakan kekuatan, semakin kecil kemungkinannya.

Steven Metz adalah penulis “Iraq and the Evolution of American Strategy.” Kolom WPR mingguannya, Strategic Horizons, terbit setiap hari Jumat. Anda bisa mengikutinya di Twitter @steven_metz.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.


Sumber : Strategi ‘Hidung Berdarah’ Amerika untuk Korea Utara Tak Sepenuhnya Gila
Itsaboutsoul is online now   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
korea utara



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Akankah Strategi Agresif Trump Taklukkan Korea Utara? Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 20th January 2018 06:36 PM
Dua Drama Korea Utara, Dipentaskan untuk Mematikan Langkah Trump Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 20th January 2018 06:03 PM
Asia Salip Amerika Utara sebagai Kawasan Terkaya di 2016 sucyresky Business and Economy! 0 22nd June 2015 08:08 AM
Komandan AL Amerika nilai pasukan penyelam TNI AL ‘gila’ supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 7th January 2015 08:25 AM
Korea Utara Menciptakan Rudal Yang Mematikan untuk Kapal Selamnya supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 13th November 2014 08:48 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 07:44 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts