forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Forumku Regional > Forumku Middle East Timur Tengah
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Middle East Timur Tengah Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 10:49 AM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 223
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Apa yang Diinginkan Amerika di Suriah?

AS benar dalam fokus mengalahkan ISIS; Tapi AS sekarang menghadapi misi yang jauh lebih luas: untuk menjamin kelangsungan hidup berbagai sekutu di sana. Hal ini menimbulkan prospek konflik langsung dengan negara lain, paling tidak dengan Rusia. Bahkan, AS mungkin telah membunuh puluhan kontraktor militer Rusia dalam serangan udara baru-baru ini. Dengan pertaruhan di Suriah yang meningkat dengan cepat, kita hanya bisa bertanya-tanya, apa yang diinginkan Amerika Serikat di Suriah?

Oleh: Christopher R. Hill (Project Syndicate)

Mengingat bahwa sebagian besar Timur Tengah sekarang dalam keadaan kacau, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Rex Tillerson harus dipuji karena memikirkan konflik Suriah dalam perjalanannya baru-baru ini ke wilayah tersebut.

Tugasnya tidak mudah. Diplomasi Amerika hampir tak terlihat di Timur Tengah, dan Departemen Luar Negeri tampaknya tidak memiliki gagasan atau—yang lebih penting lagi—pendanaan untuk memimpin. Jika Amerika Serikat serius dalam menangani krisis yang semakin mematikan di Suriah ini, maka perlu untuk mulai menunjukkan niat yang berkelanjutan—dan membuktikan keinginan Amerika Serikat di Suriah.

Kerumitan situasi di Suriah telah jauh melampaui kemampuan dunia untuk menguasainya. Peristiwa yang berubah dengan cepat, semakin banyak pemain, dan terus-menerus mengubah garis pertempuran, semua mengarah pada situasi yang sulit.

Enam bulan yang lalu, terdapat dua kecenderungan yang jelas dalam konflik tersebut: Presiden Suriah Bashar al-Assad, dengan dukungan Rusia, Iran, dan Hizbullah, sedang dalam perjalanan menuju kemenangan; dan Negara Islam (ISIS) akan dikalahkan oleh militer Amerika Serikat di Suriah.

Keputusan Sulit di Afrin: Akankah Amerika Memilih Turki Dibanding Kurdi Suriah?

Saat ini, kampanye yang sukses melawan ISIS tampaknya pantas untuk dimenangkan. Ratusan ribu nyawa telah hilang, dan resolusi konflik yang lebih besar tidak terlihat.

Jika ada, dunia ini bahkan semakin parah sekarang. Dalam beberapa pekan terakhir, Israel telah bentrok dengan pasukan Iran di Suriah selatan, untuk menunjukkan bahwa mereka tidak mengizinkan Iran untuk mendirikan markas di sana. Dan Turki telah meluncurkan kampanye berani melawan Kurdi Suriah, di mana Turki berharap dapat mengusir Kurdi Suriah dari provinsi barat laut Afrin, untuk mencegah mereka berhubungan dengan Kurdi Turki di seberang perbatasannya.

Assad telah menyadari kenyataan, dan mengindikasikan bahwa dia akan menyerahkan wilayah tersebut kepada masyarakat Kurdi Suriah. Tapi Turki tetap tidak mau menghadapi entitas Kurdi yang otonom di sepanjang perbatasannya.

Keinginan Amerika Serikat di Suriah, pada bagiannya, telah menghabiskan enam tahun terakhir memimpin berbagai kelompok pejuang Arab Sunni di bawah naungan Pasukan Demokratik Suriah (SDF)—sebuah cabang dari apa yang sebelumnya disebut Tentara Pembebasan Suriah. Beberapa elemen SDF lebih efektif daripada yang lain, dan bahkan bertempur bersama Kurdi melawan ISIS.

Tapi sekarang mereka menemukan diri mereka diserang bukan hanya oleh Assad, tapi juga Rusia, dan berbagai milisi Syiah yang didukung Iran.

AS benar dalam fokus mengalahkan ISIS; Tapi AS sekarang menghadapi misi yang jauh lebih luas: untuk menjamin kelangsungan hidup berbagai sekutu di sana. Hal ini menimbulkan prospek konflik langsung dengan negara lain, paling tidak dengan Rusia. Bahkan, AS mungkin telah membunuh puluhan kontraktor militer Rusia dalam serangan udara baru-baru ini.

Keinginan Amerika Serikat di Suriah dan para rekan Eropa-nya enggan untuk bersikap keras terhadap sekutu NATO mereka, Turki, dan hanya mendesak Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk menunjukkan penahanan diri. Tapi menggunakan ancaman—salah satu alat diplomatik favorit AS—jarang berhasil pada mereka yang sedang dalam pertempuran.

Apalagi Turki sepertinya tidak peduli dengan apa yang dipikirkan sekutunya itu. Sebagai contoh, baru-baru ini Turki menarik pertentangan dari NATO, karena membeli baterai anti-pesawat generasi baru S-400 Rusia. Ini bukan pertanda baik bagi proses perdamaian di masa depan. Bagaimanapun, negara-negara Barat akan membutuhkan Turki untuk mengimbangi Rusia, yang agenda strategisnya lebih luas melampaui Timur Tengah.

Ketika para sejarawan melihat kembali konflik Suriah, mereka akan memuji mantan Presiden Barack Obama dan Donald Trump karena terus mengejar ISIS. Tapi mereka akan menyalahkan AS karena tidak bisa memahami perang yang lebih besar.

Sudah jelas bahwa pemerintahan Obama tidak tahu apa yang bisa dijadikan tawar-menawar untuk saat itu, ketika—tanpa memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya—pada tahun 2011 AS meminta penyingkiran Assad. Pada bulan Juli tahun itu, Robert S. Ford, Duta Besar AS untuk Suriah, dikirim ke kota Sunni, Hama, di mana ayah Assad telah memerintahkan pembantaian 30 tahun sebelumnya.

Menurut Departemen Luar Negeri pada saat itu, inti dari kunjungan tersebut adalah untuk “(menyatakan) dukungan mendalam kami atas hak rakyat Suriah untuk berkumpul dengan damai dan untuk mengekspresikan diri mereka sendiri”. Apakah pemerintah benar-benar tidak memprediksi bahwa Assad—seperti ayahnya sebelumnya—akan bereaksi terhadap pemberontakan rakyat dengan kekerasan?

Ketika AS mendukung perlawanan terhadap Assad tujuh tahun yang lalu, ia menegaskan kepentingan nasionalnya di Suriah sambil mengabaikan kepentingan pemain kunci lainnya seperti Turki, Rusia, Iran, dan Israel. Dan sekarang, dengan Amerika Serikat yang terombang-ambing, terdapat bahaya yang sangat nyata dari perang proxy AS-Rusia skala penuh.

Sejauh ini, pemerintahan Trump belum terdorong untuk bertindak, melihat bencana kemanusiaan yang dihadapi warga sipil Suriah. Tapi mungkin AS akan bertindak lebih banyak, jika AS mempertimbangkan ancaman konflik terhadap seluruh wilayah tersebut.

Jika pemerintah AS ingin menunjukkan kepemimpinan, pemerintah AS harus mulai dengan berkonsultasi dengan negara-negara regional lainnya, untuk memahami kepentingan mereka, dan menentukan apakah mereka dapat didamaikan. Tillerson mungkin sedang mencoba melakukan hal itu.

Tetapi bahkan sebelum bertanya kepada negara-negara di wilayah ini apa yang mereka inginkan, pemerintahan Trump harus mengajukan pertanyaan yang sama kepada dirinya sendiri. Dengan pertaruhan di Suriah yang meningkat dengan cepat, kita hanya bisa bertanya-tanya di mana Amerika berdiri.

Christopher R. Hill adalah mantan Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Asia Timur, dan sekarang menjadi Dekan Sekolah Korbel untuk Studi Internasional, Universitas Denver.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.


Sumber : Apa yang Diinginkan Amerika di Suriah?
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
suriah



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Konflik Suriah: Mampukah Amerika Membujuk Turki? Itsaboutsoul Forumku Middle East Timur Tengah 0 1st March 2018 10:44 AM
Prancis: Hanya Rusia yang Bisa Hentikan Pembantaian Suriah copycat Forumku Middle East Timur Tengah 1 28th February 2018 03:31 PM
Apa makna 'jeda kemanusiaan' Suriah yang diperintahkan Putin? copycat Forumku Middle East Timur Tengah 1 28th February 2018 03:17 PM
Kemlu RI Benarkan Kabar 15 WNI yang Ditahan Pasukan Kurdi di Suriah copycat Forumku Middle East Timur Tengah 1 28th February 2018 03:01 PM
Ini dia Yang Diinginkan Pria Ketika Bercinta atasipenyakitginjal Health Kesehatan 2 28th August 2015 09:56 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 01:38 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts